Epic Menggugat Apple dan Google Atas Pelarangan App Store Fortnite

Fortnite adalah game yang sangat populer. Tetapi popularitas itu tidak menghentikan Google dan Apple menghapus Fortnite dari toko aplikasi mereka dalam perselisihan tentang uang. Dan sebagai pembalasan, Epic menuntut kedua perusahaan tersebut dengan tuduhan pelanggaran antitrust.

Mengapa Apple dan Google Menghapus Fortnite

Ini semua dimulai ketika Epic memutuskan untuk berkeliling App Store dan pembelian dalam aplikasi Google Play dengan menggunakan sistem pembayarannya sendiri. Hal tersebut melanggar aturan yang ditetapkan oleh kedua perusahaan tersebut.

Pada dasarnya, Apple dan Google mengambil potongan 30 persen dari pembuat aplikasi saat pengguna melakukan pembelian. Dengan meluncurkan sistem pembayarannya sendiri (yang diluncurkan perusahaan pada hari Kamis), Epic dapat mengatasi biaya itu.

Seorang juru bicara Google membuat pernyataan kepada The Verge tentang masalah:

“Ekosistem Android terbuka memungkinkan pengembang mendistribusikan aplikasi melalui beberapa toko aplikasi. Untuk pengembang game yang memilih untuk menggunakan Play Store, kami memiliki kebijakan konsisten yang adil bagi pengembang dan menjaga keamanan toko bagi pengguna. Meskipun Fortnite tetap tersedia di Android, kami tidak dapat lagi menyediakannya di Play karena itu melanggar kebijakan kami. Namun, kami menyambut baik kesempatan untuk melanjutkan diskusi kami dengan Epic dan membawa Fortnite kembali ke Google Play. ”

Apple juga tidak diam tentang masalah ini, menyampaikan pernyataan panjang kepada The Verge. Perusahaan menjelaskan bahwa tidak bermaksud membuat pengecualian untuk Epic, terlepas dari seberapa besar Fortnite:

“Hari ini, Epic Games mengambil langkah yang tidak menguntungkan karena melanggar pedoman App Store yang diterapkan secara setara untuk setiap pengembang dan dirancang untuk menjaga keamanan toko bagi pengguna kami. Akibatnya aplikasi Fortnite mereka telah dihapus dari toko. Epic mengaktifkan fitur di aplikasinya yang tidak ditinjau atau disetujui oleh Apple, dan mereka melakukannya dengan maksud melanggar pedoman App Store terkait pembayaran dalam aplikasi yang berlaku untuk setiap pengembang yang menjual barang atau layanan digital. ”

Sederhananya, Epic melanggar aturan dalam upaya untuk mendapatkan potongan yang lebih besar (dan menawarkan diskon kepada penggunanya). Tidak senang dengan ini, Apple dan Google menghapus game dari toko mereka sebagai tanggapan.

Gugatan Epic Terhadap Apple dan Google

Epic jelas tidak hanya akan duduk di sana dan tidak melakukan apa-apa. Pertama, The Verge melaporkan bahwa Apple mendapat serangan hukum dari Epic. Beberapa jam kemudian, The Verge menemukan bahwa perusahaan tersebut juga mengejar Google.

Ada banyak hal yang harus dibongkar dengan tuntutan hukum ini. Epic mengklaim bahwa Google dan Apple melanggar aturan antitrust dengan cara perusahaan mengontrol pasar aplikasi mereka.

Epic menuduh Apple memiliki monopoli dalam bentuk iPhone, ekosistem iOS, dan App Store. Ia juga mengatakan bahwa Apple menempatkan pembatasan yang tidak masuk akal pada distribusi aplikasi iOS.

Kasing Apple menampilkan beberapa klaim yang cukup menarik, dan Epic menjadi sedikit kreatif dengan pernyataannya. Inilah satu contoh khusus:

“Maju cepat ke tahun 2020, dan Apple telah menjadi apa yang pernah dicercanya: raksasa yang berusaha mengontrol pasar, memblokir persaingan, dan menghentikan inovasi.”

Karena ini adalah tahap awal dari kasus hukum, sulit untuk mengetahui dengan pasti bagaimana ini akan berakhir. Namun, implikasinya bisa sangat besar. Jika pengadilan menemukan bahwa Epic ada di sini, itu benar-benar dapat mengubah cara kita semua mengakses aplikasi Android dan iOS. Terutama yang menawarkan pembelian dalam aplikasi.

Epic mengklaim tidak mencari perlakuan khusus. Sebaliknya, perusahaan tersebut melanggar kebijakan yang digunakan kedua perusahaan, dan mencari perubahan untuk semua pengembang, bukan hanya untuk dirinya sendiri.

Perusahaan FAQ Fortnite Gratis meruntuhkan pendirian perusahaan:

“Kami tidak mencari pengecualian khusus untuk Epic. Kami sangat yakin bahwa kebijakan Apple harus diubah untuk semua pengembang. Selama lebih dari satu dekade, Apple dengan sungguh-sungguh membuat dan mengembangkan jaringan aturan dan kebijakan yang kusut untuk mengenakan pajak 30% pada aplikasi sambil mencegah pesaing menawarkan kesepakatan yang lebih baik. Itu sekitar 10x lebih banyak daripada biaya transaksi biasa pada layanan pemrosesan pembayaran yang bersaing seperti Visa, Mastercard, dan PayPal, yang mengenakan tarif 2,5% hingga 3,5%. Saat persaingan dihentikan, pelanggan selalu kalah. “

Apa Arti Semua Ini bagi Anda?

Ini adalah pertarungan hukum antara beberapa perusahaan besar.

Dalam jangka panjang, ini bisa memiliki implikasi besar sejauh bagaimana Google Play Store dan Apple App Store berjalan. Dalam jangka pendek, ini dapat memengaruhi kemampuan Anda untuk memainkan Fortnite di Android dan iOS. Epic telah diterbitkan FAQ yang menguraikan ketersediaan game di kedua platform.

Jika Anda menggunakan Android, Anda masih dapat mengunduh Fortnite secara langsung. Jika Anda sudah mengunduh game di iOS, Anda masih bisa memainkannya. Namun, Anda tidak akan dapat memperbaruinya saat konten baru keluar. Selama Anda memiliki pembaruan 13.40 Musim 3, Anda akan baik-baik saja untuk sementara waktu.

Jika Anda tidak dapat memainkan Fortnite sekarang, lihatlah game seluler yang memungkinkan Anda menjelajahi dunia ini






7 Game Seluler Seru yang Memungkinkan Anda Menjelajahi Dunia
Jika Anda terjebak di rumah tetapi ingin menjelajahi dunia, game seluler yang menyenangkan ini akan membantu Anda menggaruknya.
Baca lebih banyak

. Apalagi jika Anda masih terjebak di dalam ruangan.

Pengungkapan Afiliasi: Dengan membeli produk yang kami rekomendasikan, Anda membantu menjaga situs tetap hidup. Baca lebih lajut.

Source link

0 Response to "Epic Menggugat Apple dan Google Atas Pelarangan App Store Fortnite"

Post a Comment

Disclaimer: Gambar ataupun video yang ada di situs ini terkadang berasal dari berbagai sumber media lain. Hak Cipta sepenuhnya dipegang oleh sumber tersebut.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel